Selamat Datang di Website Resmi PR. IPNU - IPPNU Desa Kirig

Ibnu Taimiyah


Ibnu Taimiyah


Nama-nama besar Syaikh al-Islam Ibnu Taimiyyah, sudah akrab di telinga
Muslim. Terkemuka dan sangat dihormati ilmuwan. Memang,
sejauh mana pengetahuan serta ribuan buku dalam karyanya. Sejumlah
julukan yang diberikan kepada Ibn Taimiyah, termasuk Syekh al-Islam, Imam, Qudwah
Alim, Zahid, Dai, dan sebagainya.

nama dan nama-nama petugas Abdis Salam bin Ahmad bin Abdullah bin al-Khidr
ibn Muhammad ibn Taimiyah al-An-Numairy Harrany al-Dimasyqy. Ia lahir
di Harran, seorang kerabat dari kota di Semenanjung Arab yang terletak di antara
Dajalah sungai (Tigris) dan Efrat, Senin, 12-Awwal 661 AH (1263
M ).

Kabarnya, Ibn Taimiyah telah tinggal di kampung halamannya di
Harran. Namun, saat ada Agresi terhadap tentara Tartar, serta orang tua
dan keluarganya, mereka pindah ke Damaskus. Mereka bermigrasi di malam
untuk menghindari Agresi tentara Tartar. Mereka membawa
besar keranjang berisi buku-buku karya ulama. Disebutkan
orang tua merupakan seorang sarjana Ibn Taimiyah hanya sebagai gemar
belajar dan belajar. Dia berharap buku-buku yang dia Bisa
diwariskan kepada Ibn Taimiyah.

Namun, sejak kecil, Ibnu Taimiyah sudah menunjukkan kecerdasannya. saat
masih remaja, Ibn Taimiyah telah hafal Al-Quran dan
mempelajari sejumlah ilmu di kota Damaskus ke
ilmuwan terkenal di masanya.

Dikutip dalam buku al-* Uqud al-Daruriyah, * hari ada seorang sarjana
dari Halab (suatu kota di Suriah), telah datang ke Damaskus untuk melihat
kemampuan anak bernama Ibn Taimiyah, yang menjadi
ejekan dari masyarakat. Selama pertemuan mereka, para peneliti menguji kemampuan Ibn Taimiyah dengan
menyediakan puluhan Matan Hadis juga. Tanpa diduga, Ibn Taimiyah
mudah mengingat tradisi ini penuh kehormatan dan sanadnya. hingga
ulama ini mengatakan, "bila anak ini Hayati, pasti Dia setelah itu posisi
besar di karenakan tak pernah menjadi anak yang menemukan kapasitas
seperti dia. ''

Berkat kecerdasannya dengan mudah menyerap setiap pelajaran
diberikan. Bahkan, saat ia masih remaja, ia sudah menguasai
Ushuluddin ilmu (teologi) dan memahami berbagai disiplin ilmu, seperti
tafsir, hadits, dan Arab. Dengan demikian, banyak peneliti terkejut menjadi
intelijen. Dan sebagai orang dewasa, kemampuan untuk Ibn Taimiyah lebih
matang.

Di usia 17, Ibn Taimiyah siap untuk mengajar dan berfatwa
terutama di bidang hermeneutika, ilmu Ushul, dan semua ilmu -ilmu lain
kedua basis dan cabang. '' Ibn Taimiyah
* pengetahuan yang sempurna dari rijalul hadits (rantai sanad
perawi), ilmu * Jahru al-wa al-ta'dil * thabaqat sanad, pengetahuan
di suatu hadits dlaif dan otentik, dan lain-lain, '' Perkataan al-Dzahabi.

Sejak kecil, Ibnu Taimiyah Hayati dan dibesarkan di tengah-tengah para ulama
besar. Oleh di karenakan itu, ia memanfaatkan kesempatan itu untuk belajar
itu dan menjadikannya sebagai "ilmu lomba.

di karenakan Dominasi pengetahuan yang sangat luas, ia juga menerima sejumlah besar
pujian dari sejumlah peneliti terkemuka. Antara lain, Al-Allamah Syekh
Al-Karamy Al-Hanbali dalam bukunya * Al-Kawakib Al-Darary * Al-Hafiz
Al-Mizzy, Ibnu Daqeeq Al-Eid Abu Hayyan al-Nahwy Al -Hafiz Ibn Sayyid
An-Nas, Al-Hafiz Az-Zamlakany, Hafidh Al-Dzahabi, dan lain-lain.

'' Aku belum pernah melihat orang seperti Ibnu Taimiyah, namun tak pernah
Saya melihat orang-orang yang lebih berkualitas untuk * * Al-Qur'an dan Sunnah
yang Nabi sendiri mempunyai Perkataan Al-Mizzy. '' bila Ibn Taimiyah
tak Syaikh al-Islam, dan siapa dia? '' Perkataan Al-Qadli Ibn Al-Hariry.

* Forum Benar *
juga dikenal sebagai Syaikh al-Islam Ibnu Taimiyah juga dikenal sebagai
angka ulama yang keras dan tegas dalam pendirian, sesuai dengan
diresepkan dalam Islam. Hal ini juga dikenal sebagai
* * mujaddid (pembaru) dalam pemikiran Islam.

Ia pernah berkata: "bila pikiran saya ada masalah, maka dia
merupakan masalah yang muskil * * (keraguan) kepada saya, saya akan Istighfar 1000
kali atau lebih atau Anemia, hingga dadaku menjadi lapang dan masalah itu
diselesaikan. Apa yang saya lakukan bagus di pasar, masjid atau madrasah.
Mereka tak menghentikan saya untuk mengingat dan istighfar hingga mereka dipenuhi
tujuan saya. ''

opini Cukup sering polemik di antara para ahli, termasuk
orang-orang yang tak suka Ibn Taimiyah. di karenakan keteguhan sikap dan
argumen yang kuat naqli * * * * dan yang menjadikan aqli sebagai
* bukti * (argumentas i), ia tak ragu untuk pergi melawan arus. Ulama
tak suka
dia, maka disebut bid'ah * * ahlul dan Dursila pembuat
dalam syariat.

Ibnu Taimiyah juga banyak dikritik oleh ulama Syiah dan menyebutnya sebagai
orang-orang yang tak suka * ahlul Bayt (Rasul keturunan Fatimah RA
dan Ali bin Abi Thalib RA). Hal itu juga banyak dikritik oleh para ulama Wahhabi
untuk menganggapnya sebagai seorang sarjana yang melemahkan keyakinan Islam.

di karenakan ia dianggap berbahaya, termasuk oleh otoritas lokal, ia setelah itu
dizalimi dan dipenjarakan. Di penjara, ia akan merasa
perdamaian, di karenakan Bisa lebih bebas mengekspresikan pikiran dan
menuliskannya. Beberapa karyanya berasal dari
ide sementara di penjara.

isu agama Di penjara, ia juga menyatakan.
Akhirnya, banyak narapidana belajar. Beberapa
di antara mereka, memutuskan dengan cara bebas dan Copyright untuk keluar dari penjara, bahkan
tinggal dan belajar.

Dia meninggal di penjara Qal'ah Dimasyqy * * 20 Dzulhijah 728 H (1328
M), dan dibantu oleh Disorientasi seorang siswa, Ibn al-Qayyim. Set
Najamuddin mempunyai Tufi, mereka dijuluki trio pemikir bebas. Ibn
Taimiyah di penjara selama 27 bulan (dua tahun dan tiga bulan)
lebih dari beberapa hari.

Di penjara, ia tak pernah menerima pemberian
penguasa. dishalatkan tubuhnya Umayyah Jami 'setelah shalat
Dzhuhur dan dimakamkan setelah Ashar. Ibn Taimiyah dimakamkan di samping
makam saudaranya, Sheikh Jamal al-Islam Syarifuddin. Semua warga
Dimashq (mampu) untuk menyajikan tubuh menshalatkan, termasuk
umara, akademisi, tentara, dan lain-lain, menjadi hari libur lengkap Dimashq Kota
hari itu ada. Bahkan, semua warga Dimashq (Damascus) yang tua, muda, laki-laki,
perempuan, anak-anak keluar untuk menghormati kematiannya. sya / lain
Sumber

* Cerdas * Kecil Sejak

Ibn Taimiyah Syaikh al-Islam dikenal sebagai seorang yang cerdas dan
mempunyai pengetahuan yang sangat luas. Fleksibilitas dan kercerdasannya mendapatkan
dengan ketekunan dan ketekunan dalam mempelajari sejak kecil. Hampir
ada waktu luang ia menghabiskan tanpa pertimbangan. Dan setelah
dewasa, dia masih mencintai belajar dan membagi pengetahuan dengan siswa
dan lain-lain.

Sejarawan mencatat, meskipun dalam masa pertumbuhan, itu
tertarik di semua permainan dan lelucon yang membuat
anak di umumnya. Dia tak pernah Dehidrasi waktu untuk itu. Dia
memakai setiap kesempatan untuk mendiskusikan isu-isu kehidupan dan sosial
masyarakat, di samping terus mengamati gejala yang terjadi
tradisi dan sifat manusia.

Ibn Taimiyah mempelajari berbagai disiplin ilmu yang dikenal di waktu itu.
kemampuan berbicara bahasa Arab sangat penting. Dia menguasai nahwu ilmiah (tata bahasa
Arab) nahwu ahli, Imam Sibawaihi. Ibnu Taimiyah juga sebagai
belajar aritmatika (matematika), kaligrafi, interpretasi, yurisprudensi, hadits, dan
lainnya.

Ibnu Abdul Hadi mengatakan: "Guru belajar dari Ibn Taimiyah
mereka lebih dari dua ratus orang. mereka dengan cara Eksklusif Ibn merupakan
Abdid Daim al-Muqaddasi dan pejabat dari tingkat yang sama dengan dia. Dia belajar
Musnad Imam Ahmad dan kitab Sahih Enam berulang kali.

di karenakan Dominasi pengetahuan yang luas, banyak dari murid-muridnya sukses
di rohaniwan. dari al-Hafiz * * Ibn al-Qayyim al-Jauziyah Ibnu
Abdul Hadi al-Hafiz * * Ibnu Katsir, dan * * Al-Hafiz Ibnu Rajab Al-Hanbali.

Ibn Taimiyah juga melahirkan banyak karya fenomenal yang menjadi
mencekam dan ulama setelah Acum. di antara mereka, * Minhajus Sunnah
Sahih Al-Ash-FAQ Liman baddala Dina Al-Masih, seorang nubuwah, Ar-Raddu Ala
Al-Manthiqiyyin, Iqtidha'u Shirathi Ash-Al-Mustaqim, Majmu Fatawa
Risalatul Qiyas, Minhajul Wushul Ila 'Ilmil Ushul, perang Syarhu Al-Ashbahani
Risalah Al-Humuwiyyah, At-Tamiriyyah, Al-Wasithiyyah, Al-Kailaniyyah
Al-Baghdadiyyah, Al-Azhariyyah, * dan masih banyak lagi. (Sya / lain
sumber)

Source Link : Ibnu Taimiyah
Share this post :

+ komentar + 1 komentar

September 4, 2016 at 6:03 AM

Terimakasih atas infonya
tolong lihat Gadget menarik dari produk lenovo
Lenovo P70
Lenovo LePad S2007
Lenovo LePad S2010
Lenovo ThinkPad

Post a Comment

Terima Kasih telah memberikan komentar pada Artikel ini.
Semoga Bermanfaat

LAZISNU UNTUK UMAT

Popular Post

 
Support : NU Pusat | IPNU IPPNU Kirig | PC. IPNU IPPNU Kudus
Copyright © 2014. IPNU-IPPNU RANTING KIRIG - All Rights Reserved
ReDesigned by Cah Koedoes Published by Syafi' el-syada
Powered by Blogger
::: Silahkan kirimkan kritik, saran, dan hasil karya kalian melalui email kami di : ipnu.ippnukirig@gmail.com ::: Info Pemasangan iklan, hubungi kami via email : ipnu.ippnukirig@gmail.com atau Via HP : 085 742 085 786 ::: Follow kami untuk mendapatkan berita terbaru :::